9 cara lelaki kencing

lama dah tak update blog, aku tak dulik mana-mana blog orang aku jumpa agak-agak boleh pakai aku copy aje. kali ni aku cilok dari brader aran a.k.a akuserabut.blogspot.com, tak mintak ijin pun hahahha. kalo brader terjumpe entri ni gua mintak sori ok.





yang ni plak aku amik dari komen beliau. marilah kita sharing sama-sama, mana yang baik jadikan teladan yang buruk jadikan sempadan. betul ke aku cakap ni?? lantak la...


TIDAK diharamkan seseorang kencing berdiri, terutamanya apabila adanya keperluan. Namun begitu kencing secara duduk itu adalah sunat kerana itulah kebiasaan yang dilakukan oleh Nabi S.A.W. berdasarkan hadith daripada ‘Aisyah R.A.:
مَنْ حَدّثَكُمْ أنَّ النَّبِيَّ صَلى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَبُوْلُ قَائِمًا فَلَا تُصَدِّقُوْهُ ، مَا كَانَ يَبُوْلُ إلَّا قَاعِداً
Maksudnya: “Sesiapa yang menceritakan kepada kamu yang Nabi S.A.W. pernah kencing berdiri, maka janganlah kamu mempercayainya, tidaklah baginda kencing melainkan dengan duduk.” (HR al-Tirmizi, dan beliau berkata: “Hadith ini adalah yang paling sahih di dalam bab ini.” Hadith ini juga di sahihkan oleh al-Albani di dalam sahih Sunan al-Tirmizi)

Lajnah Daimah 5/88 (Badan Tetap Fatwa Arab Saudi) apabila ditanya tentang hukum kencing berdiri, mereka menyatakan keharusannya sambil menegaskan sunatnya kencing secara duduk dengan berdalilkan hadith di atas. Seterusnya mereka menyebut:

“Ini disebabkan (kencing secara duduk itu) ianya lebih terlindung dan lebih terpelihara daripada terkena percikan kencingnya. Telah diriwayatkan hadith tentang keringanan kencing secara berdiri dengan syarat selamat daripada terkena percikan kencing pada pakaian dan badan, dan selamat dari terdedah aurat. Al-Bukhari dan Muslim meriwayatkan daripada Huzaifah R.A. daripada Nabi S.A.W.:
أنَّهُ أَتَى سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَبَالَ قَائِماً

Maksudnya: “Adalah baginda (S.A.W.) mendatangi kebun milik satu kaum, lalu baginda kencing secara berdiri.”

Hadith ini dengan ucapan ‘Aisyah di atas tidak saling menafikan antara keduanya, ini kerana dari dua hadith di atas dapat difahami Nabi S.A.W. kencing berdiri disebabkan tenpat tersebut tidak memungkinkan baginda duduk atau boleh juga difahami hadith daripada Huzaifah itu menjelaskan kepada orang ramai yang kencing berdiri itu bukanlah suatu perbuatan yang haram. Di samping itu hadith Huzaifah juga tidak menafikan yang asal hukum kencing adalah seperti yang dinyatakan oleh ‘Aisyah R.’anha yang Nabi S.A.W. kebiasaannya kencing secara duduk, dan kencing secara duduk itu adalah Sunnah Nabi S.A.W. yang bukan wajib yang menjadikan haram jika kita tidak melakukannya.”

sekian...

p/s : BE tengah jalan tapi trafikk kurengg...

idea tak mari..

asal ade blog je mesti nak update. kalo tak update ko biarkan bersawang je buat ape. paling busuk pun ko boleh copy paste berita ke letak gambar-gambar ke supaya blog ko berupdate. aku takmo buat banyak-banyak camtu, rasa macam dah banyak plak aku copy paste.

pernah sekali aku kerja malam abis dalam pukul 5 pagi lebih, entah macamana tangan aku gatal buka blog terus menaip, idea datang sket-sket. terus aku update 2 entri sekaligus dan aku setkan time untuk publishkan entri tu.

agaknya memang waktu camtu otak kita tenang dan dapat berpikir dengan baiknya. kalau tak, takkan la cikgu-cikgu kita dulu suruh kita belajo lepas-lepas subuh baru la masyuk ilmu tu. kalau dulu aku camtu dah berjaya dah aku dalam exam yang mendatang tapi aku lebih suke tido haha.

series aku cakap entri ni ade dalam draf aku dari tahun lepas lagi. aku tak dapat nak abiskan. sebab ape?? sebab aku takde idea. kesimpulan dari entri ni, adik-adik digalakkan belajo pagi-pagi sebelum matahari naik. yehaa..

Top Entri